Januari 13, 2012

hunting foto di kota lama semarang

Hari ke dua di kota Semarang, udah gatel pengen jalan-jalan dan explore kota. Tujuannya kota lama Semarang. Dari hotel Merbabu tempat saya menginap, nyebrang ke seberang jalan dan naek angkot kayak kopaja jurusan Terboyo. Paling juga sekitar 10 menit udah sampe, turun di stasiun Tawang.

Petualangan dimulai. Saya, seorang diri, solo traveling. Menikmati keindahan kota lama Semarang.










Stasiun Tawang sudah sering banget kena banjir, pantes aja kalo kebanjiran karena deket banget sama pelabuhan Tanjung Mas. Stasiun ini hanya melayani kereta api kelas bisnis dan eksekutif, dan tidak melayani kelas ekonomi.

Bangunan Stasiun berbentuk simetris dengan vocal point berada di tengah dengan kubah tingginya. Stasiun Tawang adalah stasiun kereta api kedua yang dibangun Belanda di Indonesia.










Mulai masuk ke bagian dalam kota lama ada pabrik rokok Praoe Lajar ( perahu layar ) dan kemungkinan masih beroperasi sampe sekarang, cuman mungkin produksinya gak sebanyak merk-merk yang lebih tenar sekarang.










Ada juga rumah penduduk disekitar sini, bangunannya juga unik.










Masuk ke gang yang satu, keluar gang, masuk lagi...terus nemu satu bangunan yang asalnya gak tau ini bangunan apa. Pas liat puncaknya ada semut merah...whoaaa langsung tau...Marabunta.

Marabunta gedung multiguna, dulunya dipakai sebagai tempat untuk pementasan opera. Kebayang gak sih yang nonton turun dari kereta kuda, yang cowo pake tuxedo plus topi tinggi...yang cewenya pake gaun yang mengembang...hmmm...










Pintu depannya pakai kaca patri...saya selalu suka kaca patri...dengan gambar kurcaci dan mungkinkah itu snow white? gak tau juga...*Yaiyalahw snow white...masa Cinderella pake kurcaci....gubrakss....

Ada blog lain yang saya baca & sempet masuk kedalem dan foto-foto. Memang tempat tersebut dipakai untuk pertunjukan opera model Moulin Rouge, cuman sekarang gak sepenuhnya merupakan sebuah gedung pertunjukan, melainkan bisa disewa oleh siapapun yang membutuhkan tempat untuk ngadain acara. Jadi fungsinya beralih dari opera house jadi function hall. Cuman kok pas saya dateng tutup ya? Huhuhu...










Lanjut ke Gereja Gedangan, seneng aja liat arsitekturnya. Walaupun saya gak tau sejarahnya tapi saya suka liat bentuk-bentuk gereja. Mau yang kuno, yang modern pasti saya foto. Cuman ini bagian belakangnya apa depannya ya? Karena ada menaranya deh mustinya. Apa udah renovasi? *Bingung...










Nemu gedung Roode Driehoek, gak tau gedung apaan, cuman kalo google translate artinya red triangle dari bahasa Belanda. Sempet search juga tapi ga nemu tu gedung dulunya buat apaan...










Gedung biru ini tempat apaan ya? Haduh banyak yang gak tau nih...tau gitu saya mengiyakan tawaran tukang becak deh buat ngiter-ngiter, sapa tau dia tau trus dijelasin...










Dan ini juga apa ya? bekas gudang kali ya...*Mampus, banyak gak taunya nih....










Bangunan merah ini juga gak tau, pokoknya bagus saya jepret aja...pret...










Nah, gedung yang ini saya tau. Seudah masa kemerdekaan, gedung ini ditempati oleh Marga Bhakti, yang kamudian di pindah tangankan ke Bank Exim dan PT. Pantja Niaga. Sekarang menjadi Bank Mandiri.










Liat deh teralis jendelanya...suka banget...










Gedung Marba ini diprakarsai oleh Marta Badjunet, seorang saudagar kaya pada jaman itu. Nah, untuk mengenang jasanya bangunan ini dinamai singkatan dari namanya. Awalnya gedung ini digunakan sebagai kantor usaha pelayaran. Saat ini hanya dipakai untuk gudang.










Gedung ini saya rasa buat gudang juga deh...hahaha...*Asal










Ada gedung PT Rajawali Nusindo.













Sebelahnya ada gedung PT Perkebunan XV, sama-sama mengenaskan wujudnya...tapi antik kok.










Dan yang ini resto Ikan Bakar Cianjur...seberang IBC ada apa ya?...mhhhhh...













Sampailah pada spot yang saya emang tunggu-tunggu. Dari awal turun stasiun Tawang, udah keliatan tuh kubahnya, tapi saya malah muter-muter aja. Save the best for last deh pokoknya...Gereja Blenduk...

Alasan utama ke kota lama karena pengen liat Gereja ini. Dari segi manapun akan terlihat menawan. Dan gak makan waktu lama untuk ngiterin gerejanya, kecil loh gerejanya itu.













Pilarnya, jendelanya, kubahnya cantik banget...sayang ga bisa masuk karena lagi ada pemberkatan nikah. Poor me...

Gereja ini bernama GPIB Immanuel. Merupakan gereja Kristen tertua di Jawa Tengah. Dibangun tahun 1753 dengan bentuk heksagonal, punya kubah besar dilapisi perunggu dan di dalamnya terdapat sebuah orgel barok. Arsitektur didalamnya dibuat berdasarkan salib Yunani. Th 1894, gereja ini direnovasi oleh W. Westmass & H.P.A. de Wilde yang menambahkan kedua menara di depan gedung gereja. Ibadah paling pagi di hari minggu dimulai pukul 06.00 wib. Dan ibadah ke-2 nya dimulai pukul 09.00 wib.










Foto ditempat ini butuh ekstra sabar, karena kendaraan bisa lewat bukan cuman dari arah samping, tapi juga arah depan gereja, karena gereja ini tepat ditusuk sate, jadi cukup semrawut...tapi ya hasilnya tidak mengecewakan lah...dan jujur ga pengen pulang loh...

Oya, dikawasan kota lama ini ada beberapa tempat yang bau pesing. Pantes aja lha ada tukang becak yang kencing sembarangan, bapak-bapak yang naek sepeda kencing juga disini, bahkan mbok-mbok jualan apa gitu kencing juga disitu...yaempyun, plis d jangan kotorin tempat yang indah ini.










Capek juga ngiter-ngiter tempat ini, pas jalan pulang gak sengaja mblesek ke tempat adu ayam...hadeuh masi ada ya...

Ternyata tempat ini emang sengaja buat adu ayam. Berhubung udah disini ya liat aja. Abangnya aja langsung ndeketin, kalo mau liat dari deket aja, kalo dari jauh ga keliatan. Ok deh, bang... Gak tau deh pake taruhan atau enggak tapi seru aja liatnya walau sedikit gak tega.










Pertandingannya sih gak seru, karena ayamnya lebih sering berpelukan kayak di ring tinju. Coba kalo lebih banyak patokannya dan taji nya pake pisau kayaknya lebih dramatis...*Halah










Nih si pemenangnya, langsung dielus-elus pemiliknya.

Terus liat juga pasar burung, kebanyakan sih merpati.

Hari udah siang dan semakin panas, untung gak ujan...bisa nelangsa deh jalan-jalan sambil bawa payung.

Bila dibandingkan, kota lama Semarang lebih keren daripada yang di Jakarta, lebih variatif dan kaya serta lebih nyeni. Gak ribet dengan kaki lima yang jualan dimana-mana, untuk tempat makan mereka jualan di bangunan itu, jadi ga bikin kumuh. Cuman, tolong bagi yang suka kencing sembarangan, " plis dont do that ". Gak lucu kalo nanti kawasan ini jadi gak terpelihara.

Penyuka arsitektur art deco pasti sampe klimaks kalo ada ditempat ini. Malah ada blog yang nulis estetika salah satu bangunan di tempat ini loh.

Overall, keren dan wajib kunjung kalo main ke Semarang.

4 komentar:

  1. Woww .. boleh coba nih main main ke semarang ^_^

    BalasHapus
  2. main lah...jangan lupa kuliner nya

    BalasHapus
  3. huntingnya selain kota lama dong hehe ^_^

    BalasHapus
  4. next time ya & happy travelling...

    BalasHapus